Pasca Gempa, Pemprov NTB Tetapkan Status Darurat Bencana Tujuh Hari

KabarNTB, Mataram – Pasca Gempa 6,4 SR yang mengguncang Pulau Lombok dan sekitarnya mengakibatkan korban jiwa, luka-luka serta ratusan rumah mengalami kerusakan, Gubernur NTB, Dr. TGH. M. Zainul Majdi mengeluarkan Surat Keputusan (SK) Gubernur NTB.

SK tersebut berisi Penetapan Status Darurat Bencana Gempa Bumi Pulau Lombok Provinsi NTB. Yaitu masa tanggap darurat selama 7 hari, dari tanggal 29 Juli 2018 hingga 4 Agustus 2018 mendatang. Oleh karena itu, Pemerintah Provinsi NTB bergerak cepat.

Gubernur NTB, TGB Zainul Majdi saat mendampingi Presiden Jokowi mengunjungi lokasi terdampak gempa di Lombok Timur, Senin 30 Juli 2018

Melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah, Pemprov NTB menetapkan agar digelar rapat rutin pos komando, dilaksanakan setiap hari pada pukul 16.00 wita selama masa tanggap darurat dengan agenda evaluasi dan penugasan.

Selanjutnya, untuk tindak lanjut hasil kunjungan Presiden, Ir. H. Joko Widodo, bersama Kepala BNPB, Willem Rampangiley, Menteri Sosial, Idrus Marham dan Gubernur NTB, Dr. TGH. M. Zainul Majdi beberapa hari lalu, Pempro NTB segera melakukan verifikasi rumah rusak akibat gempa. Yaitu dengan kriteria rusak berat, sedang, dan ringan yang disertai data by name by addres dan gambar teknis dan pendataan korban meninggal, luka berat dan luka ringan. Setelah itu, Pemprov. NTB akan segera menyalurkan bantuan tersebut.

“ Mekanisme penyerahan bantuan rehabilitasi rumah yaitu korban diberikan bantuan uang melalui BRI dan oleh karena itu korban harus mememiliki rekening di BRI, KTP, dan rekomendasi TNI,” Jelas Kepala BPBD NTB, IR. H. Moh. Rum, MT. via telpon.

Untuk kelancaran realisasi bantuan rumah bagi korban akan dilakukan pendataan secara simultan yaitu setiap hari akan diterbitkan surat keputusan bupati tentang data verifikasi rumah.(VR)

Posted by: On: Reply

Subscribe

Langganan Berita Kami Disini. Silahkan Masukkan Alamat E-mail Anda.