Keluarga Berperan Penting Cegah Gangguan Kejiwaan dan Bunuh Diri

KabarNTB, Mataram – Wakil Gubernur NTB, Hj. Sitti Rohmi Djalilah membuka acara puncak Hari Kesehatan Jiwa Sedunia 2019 yang berlangsung pada kegiatan Inspiratif Expo Dinas Kominfotik NTB di Jalan Udayana Mataram, Ahad 3 November 2019.

Kegiatan yang mengusung tema “Promosi Kesehatan Jiwa dan Pencegahan Bunuh Diri” (Mental Health Promotion and Suicide Prevention) itu, diikuti oleh berbagai kalangan masyarakat sambil mengikuti kegiatan Car Free Day.

Wakil Gubernur, menekankan pentingnya proteksi dan pencegahan dini dalam masalah kesehatan jiwa. Ia meminta agar keluarga dapat menjadi tempat pertama dalam mengatasi masalah kesehatan jiwa.

“Kedepan, keluarga-keluarga di NTB ini adalah keluarga yang harmonis, anak-anaknya kalau mau curhat jangan sama orang lain, tetapi yang pertama adalah sama ibunya, bapaknya dan orang terdekatnya,” jelas Umi Rohmi sapaan akrabnya.

Wakil gubernur NTB, Hj Sitti Rohmi Djalillah bersama masyarakat di acara car free day yang dirangkaikan dengan acara puncak Hari Kesehatan Jiwa Sedunia 2019

Umi Rohmi menambahkan bahwa komunikasi dalam keluarga harus dapat terjalin dengan baik. Selain itu, ia juga mengimbau supaya edukasi bagi anak-anak kedepannya harus lebih ditingkatkan.

“Kunci utamanya adalah keluarga yang harmonis, keluarga yang sakinah mawaddah warohmah, keluarga yang tau bagaimana cara membawa anaknya menjadi orang-orang yang berhasil, orang-orang yang bisa menatap masa depannya,” sambungnya.

Selanjutnya, Umi Rohmi mengajak seluruh masyarakat untuk bersama-sama mengakhiri kasus pemasungan yang masih terjadi di NTB. Program revitalisasi posyandu juga diharapkan dapat memberikan edukasi bagi masyarakat terkait masalah kesehatan jiwa dan pencegahan bunuh diri. Selain itu, Pemanfaatan teknologi juga diharapkan dapat memberi kontribusi yang signifikan.

“Mari kita bersemangat untuk bagaimana kedepan jumlah masyarakat NTB yang terkena gangguan jiwa semakin turun, kemudian pasung juga kita ingin berantas di NTB ini,” harapnya.

Sementara itu, Direktur RSJ Mutiara Sukma Mataram, Evi Kustini Somawijaya, menyampaikan bahwa masalah kesehatan jiwa dan pencegahan bunuh diri merupakan hal yang harus mendapat perhatian, baik dari pemerintah maupun masyarakat.

Berbagai kegiatan juga dilakukan dalam rangka Hari Kesehatan Jiwa Sedunia ini, diantaranya pelayanan kesehatan jiwa, workshop, pameran hasil karya dari rehabilitan atau kelompok Swabantu binaan Puskesmas dari wilayah Mataram dan juga aneka lomba.

“Kami melakukan sosialisasi pencegahan bunuh diri pada beberapa kegiatan hari kesehatan jiwa sedunia ini,” ungkap Evi.

Sama halnya dengan Wakil Gubernur, Evi juga berharap sinergi dalam mengatasi kesehatan jiwa dan pencegahan bunuh diri juga dapat terus terjalin.

“Harus ada kerja sama yang baik antar lintas sektor untuk mengatasi kasus bunuh diri, khususnya di NTB,” tutupnya.(VR)

Posted by: On: Reply

Subscribe

Langganan Berita Kami Disini. Silahkan Masukkan Alamat E-mail Anda.