Gubernur Paparkan ‘The New NTB, Toward Sustainable Tourism’ di Bali

KabarNTB, Bali – Gubernur NTB, H Zulkieflimansyah bersama istri, Hj. Niken Saptarini, menghadiri Diskusi Strategis Tahunan Ke-5 MarkPlus Tourism, di Denpasar Bali, Senin 9 maret 2020). Focus Groups Discussion (FGD) tersebut merupakan kegiatan rutin yang dilakukan MarkPlus Tourism, dalam rangka melakukan evaluasi terhadap pencapaian dan identifikasi tantangan pariwisata Indonesia.

Gubernur memaparkan konsep pengembangan Pariwisata berkelanjutan di Provinsi NTB. “The New NTB, Toward Sustainable Tourism” yang membahagiakan para wisatawan, menghadirkan suasana aman dan nyaman terhadap Investor. Menurutnya yang tidak kalah penting dari itu adalah NTB yang mampu menghadirkan kebahagiaan bagi masyarakatnya sendiri. “Masyarakat NTB tidak boleh jadi penonton di tanah sendiri,” paparnya disambut aplaus peserta FGD.

Gubernur NTB, Zulkieflimansyah memaparkan konsep pengembangan pariwisata NTB di kegiatan FGD bersama para pelaku pariwisata Bali

Untuk mewujudkan Pariwisata NTB yang berkelanjutan, sambung Gubernur, saat ini NTB fokus menjalankan program unggulan mewujudkan NTB Gemilang. Salah satunya Sektor Pariwisata dengan menciptakan destinasi yang berkualitas melalui pengembangan atraksi, amenitas dan aksesibilitas. Industrialisasi dengan peningkatan nilai tambah komoditi produksi NTB. Zero Waste upaya pelestarian lingkungan melalui penanganan sampah, sedangkan pengembangan Sumber Daya Manusia dengan peningkatan skill melalui beasiswa NTB.

Gubernur menyatakan, kedepan NTB akan terus berkolaborasi dengan Bali dalam membangun pariwisata. Menurutnya MarkPlus Tourimsm harus menjadi agen Provinsi NTB untuk belajar lebih banyak dari Bali, terkait strategi dalam memajukan dan mengembangkan destinasi wisata yang berkelas dunia.

Sementara itu, Wakil Gubernur Bali, Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati dalam paparannya mengatakan, hubungan antara Bali dan Lombok sudah dirancang jauh hari. Namun akibat peristiwa bom bali satu, semua rencana tersebut tertunda sampai saat ini. Ia menyatakan perbedaan merupakan jalan untuk mendapatkan pengalaman. “Tidak mungkin ada pengalaman tanpa adanya perbedaan,” ucapnya.

Menurutnya, perbedaan yang paling menonjol di Indonesia adalah budaya, perbedaan kultur ini harus tetap dijaga, yakni agama, seni, bahasa, teknologi dan sistem mata pencaharian adalah unsur kultur yang harus tetap dijaga keberagamannya. Karena itu, ia menyatakan kedepan konsep pengembangan Pariwisata Bali harus mengedepankan perbedaan. “Pariwisata Bali akan berkelanjutan apabila masyarakat Bali terus menjaga dan merawat budaya leluhur yang ditinggalkan. “Jangan sampai melakukan experience yang aneh-aneh,” imbuhnya.

Bali dengan karakter Hindu-nya, Lombok dengan Karakter Islam-nya dan NTT dengan karakter Kristen harus dijaga dan dipertahankan. Hal ini untuk memberikan pengalaman yang berbeda bagi wisatawan yang berkunjung.(NK)

Posted by: On: Reply

Subscribe

Langganan Berita Kami Disini. Silahkan Masukkan Alamat E-mail Anda.