Posyandu Keluarga Berperan Lindungi Anak dari Stigmatisasi

KabarNTB, Mataram – Salah satu program unggulan NTB yaitu Posyandu Keluarga, dimana dengan keberadaan posyandu keluarga ini, dapat melindungi anak yang rentan menjadi korban stigmatisasi dari perilaku terorisme orang tuanya. Juga dapat menjadi pusat edukasi dalam memberikan pemahaman kepada masyarakat, demi keberlangsungan masa depan anak-anak di NTB.

Hal itu dikemukakan Asisten I Setda Provinsi NTB Baiq Eva Nurcahyaningsih, M.Si dalam FGD bertemakan, Supervisi Pelaksanaan Kebijakan Perlindungan Anak Korban Stigmatisasi dan Jaringan Terorisme yang digagas Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia, Selasa (25/5) di Mataram.

Asisten I Setda Provinsi NTB Baiq Eva Nurcahyaningsih, M.Si dalam FGD bertemakan, Supervisi Pelaksanaan Kebijakan Perlindungan Anak Korban Stigmatisasi dan Jaringan Terorisme

“Di NTB Revitalisasi Posyandu menjadi posyandu keluarga menjadi pusat edukasi masyarakat tentang semua informasi,” katanya.

Adapun sasaran Posyandu Keluarga dilaksanakan mulai dari bayi, remaja sampai lansia dengan jadwal secara rutin setiap bulan, sehingga Informasi tentang paham Radikalisme dan Terorisme dapat disampaikan disana.

Jadi, hal ini dilakukan dengan cara memberi pemahaman cara pandang masyarakat dan bersosialisasi secara terus menerus untuk menjaga Stigma anak dari orang tua yang terlibat terorisme.

Untuk itu, ini merupakan tugas bersama semua elemen masyarakat untuk mengarahkan anak-anak, ke hal yang positif supaya tidak menjadi pelaku juga, termasuk tugas keluarga dalam mengasuh dan mendidik anak-anak ini.

Sedangkan di sekolah peran guru, termasuk pemerintah daerah juga mempunyai tanggung jawab memberikan penanganan yang cepat, baik rehabilitasi fisik, psikis, pendampingan sosial, peradilan, edukasi ediologi, konseling dan pendampingan sosial.

“Menjadi tanggung jawab kita semua bukan hanya orang tua saja,” tutupnya.

Sementara itu, melalui video online Zoom, Deputi Bidang Perlindungan Khusus Anak Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia (RI) Nahar, SH., M.Si mengatakan bahwa, ada 3 (tiga) hal yang harus diwaspadai terkait dengan perlindungan anak yakni, yang pertama terkait dengan pentingnya pendidikan, sehingga pendidikan tidak mengarah kepada paham-paham radikalisme dan mengarah kepada tindakan-tindakan yang bersifat terorisme.

Kedua terkait dengan persoalan ideologi dan ketiga adalah soal nasionalisme. “Misalnya ada paham yang tidak hormat dengan Garuda Pancasila tidak memahami tentang nilai-nilai nasionalisme ini tanda-tanda yang harus Kita waspadai,” ungkapnya.

Untuk itu, di dalam Undang-Undang perlindungan anak diingatkan untuk dilakukan upaya edukasi dalam upaya perlindungan khusus bagi anak korban terorisme. Oleh sebab itu, ada beberapa hal yang harus dilakukan yaitu, melakukan edukasi yang berkaitan dengan masalah pendidikan ideologi dan nasionalisme, upaya konseling tentang bahaya terorisme, rehabilitasi dan pendampingan sosial.

Oleh karena itu, ia berharap dalam diskusi ini dapat memberikan rekomendasi agar usaha perlindungan anak dari radikalisme dan tindak pidana terorisme di NTB tercapai.

“Menghasilkan desain bagaimana menyusun regulasi yang membuat kebijakan terkait dengan perlindungan khusus anak dari sudut pandang perlindungan khusus,” harapnya.

Kepala P3AP2KB Provinsi NTB, Ir. Husnanidiaty Nurdin, mengatakan dari pertemuan ini, dapat menghasilkan rekomendasi-rekomendasi untuk melakukan pencegahan, penanganan dan perlindungan serta mencari solusi dalam perlindungan anak korban stigmatisasi dan jaringan terorisme.

“Dari diskusi ini, telah banyak sekali masukan, sehingga akan sangat membantu dalam menyelesaikan PR bersama terkait dengan penyusanan regulasi tentang peraturan Gubernur, sesuai keinginan kita bersama,” pungkasnya.

Fokus Grup Diskusion ini juga turut dihadiri oleh Kepala P3AP2KB Kabupaten/Kota dan PPA di NTB.(NK)

Posted by: On: Reply

Subscribe

Langganan Berita Kami Disini. Silahkan Masukkan Alamat E-mail Anda.