Karnaval Budaya Festival Pesona Moyo Sumbawa Meriah

KabarNTB, Sumbawa – Ribuan masyarakat Sumbawa dari seluruh etnis dan unsur turun ke jalan meriahkan karnaval budaya Festival Pesona Moyo 2017 yang dilepas oleh Bupati Sumbawa HM.Husni Djibril, Senin 11 September 2017.

Bupati mengatakan, Pemerintah Kabupaten Sumbawa telah meningkatkan dan memperluas rencana program pengembangan pariwisata Kabupaten Sumbawa, yang semula menggunakan branding “Go Sumbawa-The Essence of Paradise” menjadi “Discover Sumbawa.

Sebagai Major Event Promosi Pariwisata Terintegrasi yang keenam kalinya sejak tahun 2012, tahun ini Festival Pesona Moyo mengusung tema “pengembangan pariwisata, ekonomi kreatif dan investasi”.

Dengan tema tersebut diharapkan Festival Pesona Moyo 2017 dapat menjadikan sektor pariwisata sebagai perekat dan pendorong serta pembangkit pembangunan sektor lainnya.

Para peserta karnaval budaya festival pesona Moyo 2017

“Dimana usaha ekonomi kreatif dan UMKM sebagai basis pembangunan Ekonomi Masyarakat, serta mendorong peningkatan investasi dalam upaya meningkatkan perekonomian daerah,” imbuh bupati.

Pemerintah daerah, katanya, mengharapkan kegiatan tersebut menjadi momentum mempromosikan ragam wisata alam, wisata budaya dan wisata buatan serta kerajinan dan kuliner khas Sumbawa. Meningkatkan apresiasi dan kecintaan terhadap peninggalan purbakala, sejarah, seni dan budaya serta produk dalam negeri dan kuliner nusantara.

“Demikian juga terjalin kemitraan antar pelaku usaha pariwisata, mendukung program promosi pariwisata nasional dan provinsi dalam upaya meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan ke daerah dan mengembangkan industri pariwisata. Serta peningkatan investasi, baik sektor pariwisata maupun sektor lain,” urainya.

Festival Pesona Moyo 2017 akan dilaksanakan selama sebulan penuh, mulai minggu 10 September sampai 8 Oktober 2017. Dengan rangkaian kegiatan antara lain pawai budaya, pergelaran seni budaya, Ekspo UMKM, temu usaha UMKM. Dialog pariwisata, jambore kader konservasi, jelajah alam pesona moyo, suwar teja raboran, main jaran, melala, balap sampan, fishing contest. Diskusi budaya, focus group discusion ekowisata, gebyar pesta jagung, rantok 1001 deneng, samawa 10 k, pentas budaya empang dan barapan kebo.(JK)

Posted by: On: Reply

Subscribe

Langganan Berita Kami Disini. Silahkan Masukkan Alamat E-mail Anda.