AMMAN Latih dan Dampingi Kelompok Petani Aren Desa Tongo

KabarNTB, Sumbawa Barat – Hampir seluruh desa di wilayah Kabupaten Sumbawa Barat memiliki potensi untuk menghasilkan produk yang berkualitas dari hasil pertanian maupun perkebunan. Salah satunya adalah Desa Tongo yang telah dikenal sebagai desa penghasil gula aren.

Para petani aren di Desa Tongo masih menggunakan cara tradisional dalam mengolah air nira menjadi gula aren, yaitu dengan menggunakan cetakan batok kelapa tanpa adanya inovasi produk turunan lainnya yang dapat meningkatkan nilai jual dari produk gula aren tersebut.

Karenanya, PT Amman Mineral Nusa Tenggara (AMMAN) memberikan pelatihan dan pendampingan terhadap 20 petani aren yang tergabung dalam kelompok Tani Aren Desa Tongo, sehingga dapat menghasilkan berbagai jenis dan inovasi produk turunan aren yang berkualitas, seperti: gula semut (palm sugar), gula cair (liquid palm sugar), gula aren jahe (aren ginger), kopi gula aren, bandrek/serbat, stup kolang kaling, dan produk turunan lainnya.

Penyerahan produk turunan dari gula aren produksi petani Desa Tongo peserta pelatihan dan pendampingan oleh AMMAN kepada Kwpala Desa Tongo Idham Khalid disaksikan Manager Community Development AMMAN, Dimas Purnama

Manager Community Development AMMAN, Dimas Purnama, mengatakan bahwa program pelatihan dan pendampingan kelompok petani ini merupakan salah satu pilar dari program Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat (PPM), yaitu penguatan ekonomi.

“Melalui program ini, para peserta mendapatkan pengetahuan dan pemahaman dasar seperti standar dan proses pengelolaan pohon aren, proses dan alur pengolahan gula semut (diagram alir), inovasi produk olahan gula aren, sanitasi produksi, strategi dan teknis pengemasan, strategi pemasaran dan peluang usaha gula aren, hingga legalitas usaha dan sertifikasi produk. Kami berharap melalui pendampingan yang dilakukan, usaha yang dimiliki para peserta dapat berkembang, bahkan membantu dalam meningkatkan taraf hidup para petani aren peserta program,” jelas Dimas.

Program ini mendapatkan apresiasi dari Kepala Desa Tongo, Idham Chalid.

“Kami menyambut baik pelatihan dan pendampingan yang dilakukan oleh AMMAN sehingga para petani aren di desa kami dapat hal yang positif. Kami juga mengharapkan adanya komitmen dari para peserta agar dapat bersungguh-sungguh dalam menerapkan ilmu yang diperoleh dalam pemanfaatan aren yang dilakukan sehingga dapat berkembang,” ujar Kades Idham.

Salah satu peserta program, Hasanuddin, mengatakan bahwa pelatihan ini dapat membantunya dalam berkreasi meningkatkan pendapatan dari produk gula arennya.

“Kami berterima kasih atas pendampingan dan pelatihan petani aren yang dilakukan oleh perusahaan. Saya merasakan banyak manfaat karena dengan kreasi dan inovasi baru, saya bisa menciptakan beragam produk gila aren. Semoga semakin banyak petani aren di wilayah ini yang juga ikut terlatih dalam memanfaatkan gula aren seoptimal mungkin, sehingga dapat meningkatkan pendapatan dan taraf hidup,” ujar Hasanuddin.

Selain pendampingan dan pelatihan, dilaksanakan juga kegiatan Gelar Produk sebagai kesempatan bagi para peserta untuk memamerkan olahan inovasi produk turunan aren yang telah berhasil diciptakan. Dalam kegiatan ini, peserta juga meluncurkan merek “Sakiki” yang akan digunakan untuk seluruh produk yang dihasilkam para peserta pelatihan.

Pameran ini juga dimanfaatkan sebagai kesempatan untuk mendapatkan tanggapan dan penilaian terhadap inovasi produk yang dihasilkan para peserta, sehingga menjadi bahan evaluasi untuk perbaikan produk.(*/EZ)

Komentar