Pengembangan Lebo, Bupati : Konsep Para Pemangku Kepentingan Harus Diintegrasikan

KabarNTB, Sumbawa Barat – Bupati Sumbawa Barat, HW Musyafirin membuka Focus Group Discussion/FGD Tindak Lanjut Dokumen Pengelolaan Sumber Daya Air dan Lahan Taman Wisata Alam Danau Rawa Taliwang Dan Daerah Tangkapan Airnya Berbasis Daya Dukung dan Daya Tampung Lingkungan Hidup (DDDTLH) di Hotel Ifa, Senin pagi 12 Nopember 2018.

Bupati mengharapkan pihak terkait dapat mengembalikan ekosistem Danau Rawa Taliwang. Ia menyambut baik dan mengapresiasi upaya dari P3E Bali Nusra. Namun untuk pengembalian fungsi Danau Rawa Taliwang yang harus terlibat dan memiliki dananya adalah BWS. Tetapi instansi ini tidak akan melakukan pembangunan tanpa ada tujuan yang jelas dari pembangunan tersebut.

Salah satu sudut danau Lebo’ Taliwang, Sumbawa Barat

Karena sebagaimana diketahui, arah pengembangan Danau Rawa Taliwang adalah sebagai objek pariwisata selain mengembalikan ekosistem flora dan fauna yang ada, sebagai tempat Tangkapan ikan warga. Dapat disaksikan juga bahwa Danau Rawa Taliwang sebagai lokasi pariwisata sudah ramai, jadi arahnya jelas.

“Tugas kita, yakinkan Kementerian PU dan BWS itulah arahnya. Kita juga harus pastikan bahwa pengelolaan lingkungan di sekitar situ berjalan baik, seperti tidak ada gelondong dan aktivitas yang mencemari lingkungan lainnya. Tugas kita juga bahwa Pemerintah Daerah tegas terhadap aktivitas warga yang merusak lingkungan sekitar, melakukan penggalian dan lainnya, meskipun itu orang lokal,“ kata Bupati.

Yang penting, sambung Bupati, BKSDA punya konsep, Pemda punya Konsep, BWS, juga punya konsep. Kemudian konsep-konsep pengembangan Danau Rawa Taliwang diintegrasikan untuk menjadi sebuah dokumen yang menghasilkan kebijakan implementasi kedepannya.

Jika didiamkan, lama kelamaan luasnya akan menyusut bahkan habis dicaplok warga. Hal ini harus mendapat perhatian, apalagi memang sejak Indonesia Merdeka Danau Rawa Taliwang belum juga direvitalisasi atau dikembalikan fungsinya.

“Peserta FGD agar memanfaatkan forum ini dengan baik untuk menghasilkan arah kerja selanjutnya untuk Danau Rawa Taliwang,” ujar Bupati.

Sebelumnya, Kepala Pusat Pengendalian Pengembangan Ekoregioan/P3E Bali dan Nusa Tenggara, Rizalul Zaman dalam laporannya menyampaikan, forum diskusi seperti ini banyak dilakukan, tetapi forum ini luar biasa karena mendapat dukungan penuh dari Bupati.

Forum ini dilaksanakan untuk melihat sejauh mana pelaksanaan tugas yang diamanatkan kepada P3E Bali Nusa, Balai Wilayah Sungai/BWS Nusa Tenggara I, Balai Konservasi Sumber Daya Alam/BKSDA NTB dan Pemerintah KSB dalam hal ini Dinas Lingkungan Hidup. laporan hasil kerja pihak terkait sangat diharapkan dalam upaya pemulihan ekosistem Danau Rawa Taliwang.

“Pekerjaan untuk mengembalikan fungsi Danau Rawa Taliwang masih panjang. Kepada semua pihak kami menyampaikan Terima kasih atas kerjasamanya, kami juga memohon arahan Bapak Bupati dalam upaya pemulihan ekosistem Danau Rawa Taliwang,” katanya.

Hadir pada FGD ini Kepala BWS Nusa Tenggara I, Perwakilan BKSDA NTB, Asisten Bidang Ekonomi dan Pembangunan Setda KSB, jajaran P3E Bali Nusra, dan Sejumlah Kepala Dinas Pemerintah KSB.(EZ/*)

Posted by: On: Reply

Subscribe

Langganan Berita Kami Disini. Silahkan Masukkan Alamat E-mail Anda.